Friday, March 1, 2013

Pergaulan antara lelaki & perempuan.

Assalamualaikum..



Wanita itu adalah anugerah yang sangat indah dari Allah SWT , dan tidak dimiliki oleh mana-mana lelaki sekalipun. Lebih istimewa jika wanita itu menjadi seorang Muslimah yang Mukminah, iaitu Muslimah yang beriman kepada Allah SWT.



Sepertimana sabda Rasulullah SAW yang bermaksud,
“ Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang solehah " ( Riwayat Muslim )



Walau bagaimanapun, untuk menjadi seorang Muslimah yang beriman, bukanlah mudah, banyak godaan dan cabaran yang terpaksa ditempuh. Lebih-lebih lagi bagi gadis-gadis yang baru menginjak remaja.



Salah satu godaan yang amat besar dan berat bagi gadis remaja adalah " perasaan tertarik terhadap lawan jenis " . Walaupun ia satu fitrah, namun andainya perasaan itu tidak dapat dikawal, mala petaka yang besar akan menimpa diri. Seperti mana yang ditunjukkan oleh Allah SWT dalam sebuah hadis Rasulullah SAW,

" Zina kedua mata adalah dengan melihat. Zina kedua telinga dengan mendengar. Zina lisan adalah dengan berbicara. Zina tangan adalah dengan meraba ( menyentuh ). Zina kaki adalah dengan melangkah. Zina hati adalah dengan menginginkan dan berangan-angan. Lalu kemaluanlah yang nanti akan membenarkan atau mengingkari yang demikian." ( Riwayat Muslim )



Seorang Muslimah itu harus yakin bahawa kehormatan itu perlu dipelihara dan dirawat. Beberapa adab perlu dilihat andainya anda terpaksa berurusan dan berhadapan dengan lelaki.





DILARANG UNTUK BERDUA-DUAAN

Teman tapi mesra, walau kemana, tetap berdua. Hal ini merupakan gambaran remaja saat ini, di mana batas-batas pergaulan tidak lagi diambil berat. Dari 'Umar bin AlKhattab, dia berkhutbah di hadapan manusia Jabiyah ( sebuah perkampungan di Damascus ) lalu dia melafazkan sabda Nabi SAW,
" Janganlah salah seorang di antara kalian berduaan dengan seorang wanita ( yang bukan mahramnya ) keranan syaitan adalah orang ketiganya, maka barang siapa yang bangga dengan kebaikannya dan sedih dengan keburukannya maka dia adalah seorang mukmin." ( Riwayat Ahmad, sanad hadis ini sahih )



MENUNDUKKAN PANDANGAN

Pandangan lelaki terhadap perempuan atau sebaliknya adalah termasuk panah-panah syaitan. Kalau cuma sekilas, atau tidak sengaja, ia tidak menjadi masalah. Namun jika dia sengaja dengan niat—niat tertentu, maka ia adalah haram. Jika terlihat atau terpandang lawan sejenis, maka tundukkanlah pandangan itu, sebelum iblis memasuki atau mempengaruhi fikiran dan hati kita. Segera mohon pertolongan kepada Allah agar kita tidak mengulangi pandangan itu.



JAGA AURAT TERHADAP LAWAN JENIS

Jagalah aurat kita daripada pandangan lelaki yang bukan mahramnya. Maksud mahram di sini adalah lelaki yang haram untuk menikahi kita. Yang tidak termasuk dalam mahram adalah teman sekolah, teman bermain, teman sebelah rumah atau teman rapat, maka sudah sewajibnya anda menutup aurat dengan sempurna. Apa yang dimaksudkan dengan 'sempurna' adalah, tudung yang labuh dan menutupi dada. Kain yang digunakan juga hendaklah tidak jarang, tidak nipis, tidak ketat dan tidak membentuk lekuk tubuh.



TIDAK BOLEH BERCAMPUR ANTARA LELAKI DAN PEREMPUAN ( IKHTILAT )

Ikhtilat itu adalah bercampur baur seorang wanita dengan lelaki tanpa hijab. Tanpa kain pembatas, masing-masing boleh melihat dan memanndang lawan sejenis sesuka hati. Oleh disebabkan itulah, kita perlu menundukkan kepala dan pandangan.



MENJAGA ORGAN INTIM

Menjaga organ intim juga bukanlah hal yang mudah, kerana sekarang nin terlalu ramai remaja yang terjebak dengan pergaulan dan seks bebas. Sebagai Muslim, kita wajib tahu bagaimana caranya menjaga organ intim tersebut. Misalnya dengan tidak melihat gambar-gambar yang tidak baik dan boleh membangkitkan nafsu syahwat. Justeru sudah selayaknya seorang Muslimah itu mempunyai pegangan yang kuat untuk mematuhi adab-adab bergaul dengan lawan sejenis.