Tuesday, October 22, 2013

syukur Alhamdulillah.

Assalamu’alaikum.


Alhamdulillahirabbil ‘alamin, wassolatu wassalamu ‘ala ashrafil anbia iwal mursalin, wa ‘ala alihi wasohbihi ajma’in.
Alhamdulillah, selawat dan salam buat junjungan besar, Nabi Muhammad s.a.w , keluarga dan sahabat baginda, para tabiin, mujahidin wa mujahidah, muslimin wa muslimah

Alhamdulillah aku diberi kekuatan dan kerajinan oleh Allah untuk menulis di sini lagi. Kalau diikutkan masa yang aku ada, aku sangatlah busy. Almaklumlah, sudah bergelar pelajar degree, Alhamdulillah.

Alhamdulillah juga yang kerana nikmat Allah, aku berada dan berpijak di bumi Sabah, menuntut ilmu di negeri orang, yang sebenarnya hak milik Allah.

Alhamdulillah atas nikmat dan rahmat serta kasih sayang-Nya yang memilih kos pilihan pertama aku untuk aku belajar dan membawa aku ke UMS J
“ Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan ?” ( ar-Rahman : 13 ) InshaAllah kalau kita rujuk ayat ini banyak yang Allah ulangkan dalam surah tersebut, bukan ayat 13 je.
Terlampau baaaaaaaaaaaaaaaaaaaanyak nikmat Tuhan kita berikan kepada ciptaan-Nya, terhadap kita sendiri, setelah kita diberikan jasad yang sempurna, kita diberikan dunia dan isinya, diberikan matahari, diberikan bulan, diberikan haiwan dan tumbuhan, kita tidak membeli atau menyewanya, Allah memberikan segalanya kepada kita sebelum kita meminta kepada-Nya.
Kasih sayang Allah terhadap hamba-Nya saaangat luas, malah selagi kita masih hidup dan melakukan baaaanyak dosa, Allah takpernah kedekut untuk menerima ampunan dari hamba-hambaNya


“Dan Dia telah memberikan kepadamu segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari ( nikmat Allah ) .” Ibrahim ( 14 : 34 )


namun terlampauu sikit rasa syukur kita.  Malah Allah, Tuhan kita yang Maha Mengetahui sudah lama nyatakan dalam kitab suci alQuran betapa sikitnya rasa syukur kita ini, kalau kita baca sendiri dalam alQuran surah 14, ayat 34 yang telah dinyatakan di atas.

Alhamdulillah sangat, kalau dilihat pada sejarah hidup aku zaman sekolah menengah dahulu campur zaman matriks, adalah zaman kemuncak kejahilan aku sebagai orang Islam. Aku orang Islam, tapi terlampau banyak karat-karat jahiliyyah yang pernah aku lakukan dahulu dan Masha-Allah, kalau aku ingatkan kembali, ada setengah yang aku lakukan itu aku takpernah tahu ianya salah, dan setengah lagi tu aku tahu dosa namun aku lakukan juga malah sampai sekarang juga, masih banyak yang perlu aku baiki untuk menjadi hambaNya yang sebenar-benarnya.

Namun, Alhamdulillah sekali lagi aku masih hidup, masih diberikan peluang oleh Allah Azzawajalla untuk aku memperbaiki semua dosa dan karat-karat jahiliyyah aku dahulu.
Alhamdulillah aku sentiasa diberikan Allah kawan-kawan dan peneman yang baik hati yang membimbing aku ke jalanNya.
Kalau ada yang rajin sentiasa baca post zaman-zaman dahulu aku pasti mengetahui betapa aku ini sangatlah ‘modern’ , semua perempuan zaman sekarang buat, aku buat.
Aku bukanlah berasal daripada pelajar sekolah menengah agama, dan keluarga aku bukanlah datang dari keluarga-keluarga pak ustaz/ustazah yang selalu memberi didikan agama untuk anak-anaknya, tapi Alhamdulillah aku dipertemukan dengan kawan-kawan yang mengajak aku untuk sentiasa membaca Quran, berzikir, bertadabbur, bermutabaah.

Alhamdulillah, sedikit demi sedikit aku berubah.
Dan aku masih perlu sentiasa berubah, membuang segala daki karat-karat jahiliyyah yang masih tersisa, yang terbentuk dek perang pemikiran yang sedang digencarkan barat dan yahudi di zaman sekarang.
Dan kalau dilihat pada post aku yang terdahulu, aku pernah menyatakan ketidak-inginan aku untuk memilih Universiti di Sabah, namun kerana kefahaman yang telah aku terima, membuat aku lebih matang mungkin,  untuk memenuhkan pilihan Universiti Malaysia Sabah sebagai pilihan pertama aku. Jazakillahu khairan khatira kepada murabbiah-murabbiah yang sangat ikhlas menyampaikan ilmu Allah hingga melembutkan hati aku untuk beserta perjuangan mereka, menyahut perjuangan Rasulullah, meneruskan sunnah baginda. Doakan untuk mereka, dan  InshaAllah untuk diri yang hina ini. Wallahu’alam. J

No comments: